8 Fakta Menarik Soal Sikat Gigi

8 Fakta Menarik Soal Sikat Gigi

8 Fakta Menarik Soal Sikat Gigi
Ketahui 8 fakta menarik tentang sikat gigi berikut ini.

 

Menyikat gigi telah menjadi kebiasaan rutin setiap orang minimal 2 kali dalam sehari. Setiap orang juga mengandalkan sikat gigi untuk merawat kesehatan gigi. Tapi, apa yang Anda benar-benar tahu tentang sikat gigi Anda?

Terlepas dari kenyataan bahwa Anda menggunakan sikat gigi secara teratur, sebagian besar dari Anda mungkin tidak tahu banyak hal tentang sikat gigi Anda yang telah membantu Anda melawan berbagai penyakit gigi sejak diciptakan lebih dari beberapa ratus tahun yang lalu.

Di bawah ini adalah beberapa hal menarik tentang sikat gigi yang Anda mungkin tidak tahu seperti dikutip dari Lifehack, Rabu (12/10/2016).

1. Orang kuno menyikat gigi dengan ranting, sedangkan sikat gigi modern terbuat dari rambut babi hutan. Sejarah menyikat gigi muncul sekitar 4000 SM, ketika orang India pertama kali menggunakan ranting usang menjadi serat untuk menyikat gigi mereka. Sekitar 3500 SM, kaum Babilonia dan Mesir menggunakan tongkat untuk menyikat gigi mereka.

Bangsa Romawi dan peradaban Yunani juga membersihkan gigi dengan ranting dan daun. Sekitar 1600 SM di Tiongkok, mereka mengunyah ranting pohon aromatik untuk membersihkan gigi dan menyegarkan nafas mereka.

Pada abad ke-15, orang Tiongkok menemukan sikat gigi bulu alami pertama, dengan rambut babi hutan melekat pada tulang atau pegangan bambu. Sekitar 1780 di Inggris, seorang pria bernama William Addis menemukan sikat gigi pertama berdesain modern di penjara, dengan tulang dan rambut babi untuk bulu.

Addis membuat keberuntungan, setelah keluar dari penjara, massa memproduksi penemuannya. Sampai tahun 1938, sebelum penemuan nilon, sikat gigi terbuat dari bulu hewan.

2. Inggris memulai produksi massal sikat gigi sekitar 1780-an. Itu hanya satu abad setelah Amerika mulai memproduksi sikat gigi. Sekarang Amerika membuang rata-rata 25.000 ton sikat gigi dan menghabiskan lebih dari $ 850.000.000 untuk sikat gigi per tahun.

Sekarang ini hanya sekitar 3,5 miliar orang menggunakan sikat gigi, tetapi lebih dari 4 miliar orang menggunakan sikat gigi elektrik.

3. Sikat gigi elektrik mengungguli sikat manual. Sikat gigi listrik pertama yang diproduksi oleh Perusahaan Squibb pada tahun 1956 di Eropa. Dan sikat gigi listrik pertama di AS itu Broxodent, muncul pada tahun 1960.

Sekarang ini berbagai sikat listrik yang tersedia di pasaran, dengan perawatan mulut tingkat berikutnya ditawarkan dalam berbagai harga. Dokter gigi lebih memilih sikat gigi listrik dibanding sikat manual sejak sikat listrik menyediakan putaran lebih per menit, yang secara efektif menghilangkan plak dan partikel sisa makanan jauh lebih baik.

Percobaan telah menunjukkan bahwa sikat gigi elektrik yang tersedia di pasaran mampu menghapus 11% lebih plak daripada sikat gigi manual

4. Bulu sikat yang lembut lebih baik daripada bulu sikat yang keras. Meskipun secara logika dengan cepat mungkin mengatakan bahwa bulu yang keras bekerja lebih baik pada gigi Anda, sedangkan bulu lembut bekerja lebih baik untuk gusi halus Anda. Surut garis pada gusi disebabkan oleh sikat keras.

BACA JUGA  : 5 KEBIASAAN BAHAYA DALAM SIKAT GIGI

5. Sikat gigi perlu sering diganti, ketika sikat telah menunjukkan tanda-tanda pemakaian. Bulu haus atau berjumbai dan lemah, tidak dapat membersihkan gigi dan gusi seefektif bulu baru. Jadi, sikat harus diganti setiap 2-3 bulan atau segera setelah bulu mulai jatuh atau berjumbai.

Dokter gigi menyarankan mengganti sikat gigi setiap 3-4 minggu jika Anda memiliki penyakit gusi. Jangan pelit dan bertahan pada sikat gigi bekas Anda selama bertahun-tahun karena dapat menyebabkan kesehatan mulut yang buruk.

6. Sikat gigi harus disimpan jauh dari toilet. Menempatkan penutup pada sikat gigi ternyata juga dapat membantu pertumbuhan bakteri. Sebaiknya, sikat gigi disimpan minimal sejauh 6 kaki dari toilet, hanya untuk memastikan Anda tidak memindahkan kuman dari toilet ke permukaan sikat gigi Anda ketika Anda menyiram toilet.

Bulu sikat gigi yang basah dapat menyebabkan berkembangnya mikroba. Sehingga menempatkan penutup pada sikat gigi adalah ide yang buruk karena membantu pertumbuhan mikroba dengan kondisi lembab.

Tak hanya itu, seharusnya sikat gigi tidak menyentuh satu sama lain untuk menghindari penyebaran kuman dari satu sikat yang lain.

7. Bulu sikat dapat membersihkan lidah dengan efektif. Jadi, Anda tidak membutuhkan alat tambahan untuk lidah Anda, dan cukup menyikatnya dengan sikat gigi.

8. Tahukah Anda warna paling populer sikat gigi adalah biru? Ternyata warna sikat gigi yang Anda gunakan adalah biru karena biru adalah warna yang paling populer untuk sikat gigi, diikuti dengan merah.

Dibeberkan Oleh beritaterpanas.com